Mutasi Baru Virus Corona, Menular 10 Kali Lebih Cepat dari COVID-19

Mutasi Baru Virus Corona, Menular 10 Kali Lebih Cepat dari COVID-19

Sebuah strain atau varian virus Corona yang bermutasi saat ini diketahui sedang mewabah di Amerika Serikat, Inggris dan Italia. Mutasi baru virus Corona ini hampir 10 kali lebih menular dibandingkan virus yang muncul dari China.

Strain D614G, demikian para peneliti menamainya, sejauh ini disebut sebagai versi kuat dari SARS-CoV-2. Dilihat dari bentuknya, D614G punya jumlah mahkota menonjol empat hingga lima kali lebih dibandingkan COVID-19.

Seperti dikutip dari Daily Mail, para peneliti berpendapat bahwa jumlah tonjolan mahkota yang lebih banyak ini yang membuat virus lebih cepat menginfeksi sel manusia. Sifat ini tak hanya membuatnya menjadi lebih menular, tetapi juga membuat virus lebih stabil dan tangguh.

Baca juga artikel berikut ini : Samsung Siapkan Galaxy S20 Versi Murah

Saat ini para ilmuwan sedang meneliti mengapa virus Corona lebih parah menyerang sejumlah wilayah atau negara dibandingkan yang lain. Strain D614G, hanya mewabah di New York, Italia, dan Inggris, sementara di negara lain belum teridentifikasi.

Sebagian ilmuwan berpendapat, D614G hanya menjangkiti wilayah-wilayah dengan angka kematian COVID-19 terbanyak di dunia. Dalam hal ini, New York, Italia, dan Inggris masuk dalam kategori tersebut.

Pada studi yang lain, riset yang dilakukan para ilmuwan dari Scripps Research mengonfirmasi bahwa virus Corona yang bermutasi seperti D614G lebih mudah menempel pada reseptor.

Meski penelitian ini hanya melihat D614G di laboratorium yang dikontrol ketat, para ahli mengatakan bahwa sangat masuk akal struktur strain ini membuatnya lebih menular pada manusia.

“Ya, ini masuk akal. Penelitian ini berkualitas, dan itu artinya virus dapat berhasil menginfeksi pada dosis yang lebih rendah dan menyebar dengan lebih luas,” kata Professor Ian Jones, ahli virus dari University of Reading, Inggris.

Dalam penelitiannya, para ilmuwan mengisolasi berbagai jenis virus Corona yang telah diidentifikasi oleh tanda genetik mereka di seluruh dunia.

Mereka kemudian menempatkan masing-masing ke dalam semacam ‘kandang’ mikroskopis, menguji seberapa agresif masing-masing strain menyerang sel manusia dalam cawan petri.

Baca juga artikel berikut ini : Aplikasi Adobe Photoshop Camera Resmi Meluncur di Android dan iOS

D614G menjadi strain yang paling menonjol sebagai virus dengan gen yang bermutasi sehingga memberinya lebih banyak protein. Dampaknya, virus bisa lebih cepat menempel pada sel manusia.

“Virus yang sudah bermutasi ini jauh lebih menular daripada virus yang tidak bermutasi dalam sistem kultur sel yang kami gunakan,” kata ahli virus, Dr Hyeryun Choe, PhD, peneliti senior dalam studi ini.

“Data kami sangat jelas, virus menjadi lebih stabil dengan bermutasi,” tutupnya.Lebih Cepat